Dit & Git #Shortstory

“kamu mau makan apa git?” Beni mengambil posisi duduk didepan Gita.
Mereka berdua singgah makan di warung makan dekat perpustakaan yang mereka datangi, alasannya karena gak jauh.
”nasi goreng biasa aja” Jawab Gita
”minumnya?” tanya Beni lagi
”air dingin” Jawab Gita singkat lagi, bukannya cuek tapi Gita memang tipikal cewek yang membatasi diri dengan laki-laki walaupun itu teman
”gak mau jus atau es teh gitu?” Beni kembali bertanya sambil menatap Gita yang sedari tadi wajahnya hanya datar atau tersenyum kecil.
”enggak deh” Gita masih menjawabnya singkat
”kenapa?” tanya Beni lagi mencoba basa-basi
”air dingin aja” Gita hanya mengulang jawabannya untuk mempertegas tanpa menjelaskan apa alasannya
”ya udah.. mas nasi goreng biasa 1 bakso urat 1 air dingin 1 es teh 1" kata Beni saat Mas warung makannya sudah datang
”jadi gimana dengan skripsi kamu Git?” Beni sadar kalo Gita mulai bosen, mencoba berbasa-basi dengan Gita, Beni kembali memulai percakapan
”aman aman aja” Gita masih menjawab singkat pertanyaan-pertanyaan Beni sedari tadi
”gak ada kendala gitu?” Beni tetap memfokuskan tatapannya pada Gita, berharap Gita memliki respon pada Beni untuk membuat percakapan selama makan setidaknya suasana tidak terasa membosankan
”ada sih tapi masih bisa diatasi” Jawab Gita dengan wajah datarnya
”terus kapan penelitiannya?” Tanya Beni
”gak tau..” Jawab Gita ngangkat bahunya.
“Nunggu di acc dulu” Sambung Gita Sejak diawal perjalanan nyari buku sampai ke warung makan Beni selalu aja ngajak ngobrol dengan pembahasan yang menurut Gita terlalu kepo banget dengan dirinya. tapi Gita coba untuk mengerti dengan karakter Beni yang emang suka banyak nanyak karena di kelas dia emang gitu.
Beni yang punya banyak stok pertanyaan ke Gita sementara Gita cewek cuek yang gak peka yaa komunikasi mereka sedari tadi hanya satu arah sementara Gita, pikirannya melayang layang juga matanya yang nyuri nyuri kesempatan lari ke televisi yang ada di warung makan.
abis Gita sebenarnya udah bosen banget denger pertanyaan keponya Beni jadi mulut Gita cuma menjawab apa yang kuping kiri Gita denger sementara kuping kanannya lebih ditajamin untuk ngederin berita siang ini.
===
gak nunggu lama nasi gorengnya dateng, lumayan anget jadi gue dingin dinginin dulu sambil gue tuang sambal pedas di atas telur goreng. baru aja tangan gue mau ngambil sendok dan garpu tiba tiba berita di tv buat gue kaget.
Negara Firelix di ibu kotanya sedang terjadi demonstrasi besar besaran dan mengakibatkan beberapa mahasiswa luka luka dan meninggal termasuk mahasiswa asing dan beberapa apartemen juga rumah rumah rusak parah selain luka parah terdapat mahasiswa dan mahasiswa menjadi korban perampokan.sontak gue langsung ingat Didit, Didit kan kuliah disana.
tangan gue yang baru aja ngambil sendok dengan lincahnya malah membuang sendok itu dan beralih ngambil hp dalam tas gue tanpa perlu gue bongkar isi tas gue
”Ben gue pinjam pb lu ya”. gue langsung nyadar battery hp gue sisa 10%. tanpa menunggu iyakan Beni gue langsung lari keluar warung mas nyari tempat sepi supaya gue bisa telpon Didit tanpa suara ribut dan terutama pertanyaan kepo Beni lumayan lama Didit ngangkat telpon gue.
gue gak tau kenapa tapi gue coba positif thinking mungkin ortunya didit lagi nelpon dia atau didit lagi panik juga disana yang pasti didit gak mungkin ikut dalam masalah tapi yang paling gue kawatirin didit masuk dalam mahasiswa yang luka luka.. its ok kalo gak luka luka tapi kalo dirampok kan kasihan Ya Allah didit kan anak baik anak polos lagi anak rantaun lagi gak ada keluarga cuma mengandalkan beasiswa, kasihan dong kalo di rampok ya emang sih pasti kementrian indonesia bakalan ngasih bantuan tapi tetep aja kasihan atau kalo gak dirampok tapi luka lukanya parah atau malah keduanya.. udah luka luka di rampok juga.. sumpah pikiran gue langsung kacau gue langsung panikan gak jelas. orang orang yang masuk ke warung mas pada pelototin gue keheranan bersamaan suara bayu mulai manggil manggil guegit lo ngapain git.. git makanan lo mulai di kerumunin lalat nih.. git makan dulu lo git.. git.. git.. gitatelinga gue dengerin suara Beni kayak pengen gue selotip. akhirnya sedikit nahan emosi gue ngejawab dengan nada nahan marah.
“biarin aja Ben penting banget”. Beni langsung diem pahamudah 15 menit lewat akhirnya gue ngirim pesan ke didit setelah enam bulan gue gak pernah kontekan lagi sama dia
”dit.. kalo lo udah baca chat gue langsung tlpn gue”pesan gue terkirim dua ceklis tinggal nunggu di read. gue ngengigit bibir gue gelisah ya Allah lama banget.. dit balas dong.
gue nutup mata gue berdoa dan saat gue buka didit udah ngeread gak itungan detik didit nelpon gue.
halo git” Seru Didit
halo dit lo dimana” Tanya Gue langsung
di asrama temen.. kabar lo gimana” Tanya Didit
ia baik..” gak pake nunggu lama gue langsung nanyak kondisi diFirelix
”dit diFirelix lagi kacau ya.. banyak mahasiswa yang luka luka bahkan ada yang meninggal ada juga yang di rampok.. lo–”.
“o ia git lagi ada demo dsini demo bsar bsaran” Didit memotong omongan Gue, paham apa yang Gue omongin ke dialo gak apa apa kan??” lanjut gue yang tdi d ptong
enggak.. kan demonya di kota lah gue lan di pinggir kota jadi gak kena lah git” jawab Didit terdengar suara nadanya santai
eh beneran dit?” tanya Gue gak percaya
ia beneran klo bhong pasti gue gak bakalan bisa baca chat lu” Jawab Didit meyakinkan
trs tdi knpa lama banget lo angkat tlpn gue?” Tanya Gue masih belum percaya
o.. tdi ortu gue skypean lwat lp jdi gue gak tau klo d hp ad yg nelpon gue kan kalo ada orng yg spesial nlpon gue gak bakalan nengok sana sini gue fokus sma yg spsial itu” Jelas Didit
oo gitu ya.. ya udah deh” Ucap Gue lega
udah apa nih.. ? lo sdh makan?” tanya Didit
maksudnya udh nelponnya… blm in bru mau makan”
ya ampun singkat amat nelponnya bu.. terus jam sgni lo bru makan?” Seru Didit dengan nada rada marahya
gue kan nelpon lu cmn krna mau mastiin kondisi lu aja.. abis lu lama banget jawab tlpn gue” celetuk Gue
makasih ya git” Ucap didit tiba-tiba bikin gue bingung
untk apa?”gue rindu lo git” ucap didit langsung gombal
lu.. kuliah sana yg bener jangan pacar pacaran.. kayak anak abg lu pacaran dosa” ucap gue dengan nada kesel namun sebenarnya rasanya perut gue seketika dipenuhi kupu-kupu bahagia
emang gue punya pacar?” jawab Didit balik kesel
tau ah..” seru gue sok kesel
ldr emang berat ya git”
timbangan kali berat.. gue mo makan”
ia”
tiiiit
gue membuang nafas lega didit gak apa apa dan dia masih sama seperti dulu. gak berubah dan perasaannya.
ia dit gue juga rindu sama kamu. ia dit rindu gue juga terbalaskan.
===
sapa yang nelpon Dit?” tanya Bayu. hari ini gue lagi jalan-jalan ke dorm nya yaa ngisi hari libur kuliah.
”gita”cewek lu?” tanya bayu penasaran padahal bayu udah tau siapa gita
udah gue bilang bukan”
tapi lu kan suka”
ia gue suka tp bkn pacar”
jdi lu seneng nih” seru bayu mulai menggoda gue
seneng banget lah kayak mau copot jantung gue ni dunia kayak tiba tiba berhenti” jawab gue senyum cabe
aseek… dari dlu kek lu lbh srng tlpnan kayak gtu oo tnggu jdi gita tau kekacauan disini??
ia gue aja kaget gita tba tba nelpn cman mau tnya kondisi gue”
baper gue.. andaikan lu bkan temen gue udah gue colong tuh gita”
gita banyak yg suka tpi gue tau atinya tuh gimana jadi gue gak takut” dengan wajah kebanggan gue, Bayu menatap jengkel
yee.. gak ada yang tau dengan ati manusia dit”
ia gue tau itu sebabnya gue gak mau terlalu berharap ke gita.. gue lebih baik lebih menyibukan diri gue di sini dan cara gue ngejaga dia lewat doa dan kepercayaan gue ke dia. gue mau nikmati masa pendekatan nanti kalo dah nikah kalo ssekarang gue kasihan buat gita nunggu sampai gue wisuda terus nunggu lagi gue sampai dapat kerja.. kalo gue deket sama gita dari sekarang gue ngerasa gak akan ada spesialnya nanti.. karena gita spesial gue memperlakukannya spesial
pantesan lu dari tadi gue teriak minta tlong lu gak balik balik padahal lu udah skypan sama ortu lu.. wah kampret lu”.
Gita gue rindu kamu jugamaksih Git.. Rindu Gue terbalaskan.

Komentar