Kerudung Merah

Karna KKN ini mesti serumah dengan laki lakinya jadi pasti kalau keluar kamar harus berkerudung, dulu sih waktunya karantina yang mesti serumah juga dengan laki lakinya seingat aku sih gak terlalu ribet karna banyak kerudung langsung pakai biasa juga pakai mukenah terus karena ada jaket dan emang baju yang di bawa lengan panjang semua terus tuh karena sampai di sekret, rumah tempat karantina setelah pulang kuliah jadi pakaian kampus selalu dipakai sampai mau tidur jadi gak terlalu ribet mmm aku gak merasa rempong lebih tepatnya.

tapi saat KKN ini serasa ribet banget yang mesti pakai kerudung pasang sementara lagi pakai lengan pendek jadi mesti ganti baju yang lengan panjang dululah baru pakai kerudung langsung yang panjangnya sampai selengan aja jadi aku ngerasa agak ribet banget sementara aku gak suka kalo terlalu rempong kayak gitu jadi aku kepikiran untuk beli kerudung langsung tapi yang panjangnya sampai tangan.sudah ada beberapa hari di posko belum kesampaian beli soalnya mahal banget kalo beli di pasar yang ada di desa terus gak suka sama modelnya, kayak tante tante gimana gitu. akhirnya aku ada kesempatan untuk ke kota yaa jalan jalan gitu sama tiga teman cewek di posko.

awalnya sih aku pergi nyari di dalam mall yang masih di bangun di kota Bulukumba ini tapi masih gak sesuai selera, murah sih ia tapi yaa namanya gak sesuai selera dan panjangnya cuman diatas lengan yaa gak dibeli dong.kamipun memutuskan untuk pulang sambil cari toko yang jual pakaian wanita, belum terlalu jauh kami mencari kami berhenti di toko yang menjual pakaian wanita yang kami rasa kayaknya disini jual kerudung yang aku cari deh.

ibu penjualnya ramah banget pasnya aku jelasin secara jelas kerudung yang aku maui ibunya langsung menuntun aku ke rak kerudung jualannya, gak terlalu lama ibu itu mencarikan kerudung yang aku mau ibu itu udah nunjukin beberapa model kerudungnya awalnya yang di tunjukin masih bukan yang aku maui tapi gak lama kemudian ibu itu nyadar “tunggu ya dek kayaknya ada kerudung yang panjang”.

setelah membongkar kerudung kerudungnya di gudangnya ibu itu keluar dan memperlihatkan kerudung langsung yang panjangnya sampai di bawah tangan aku, ini yang aku maui. aku ngerasa kayak aji aji waktu makenya, kayak ukhti ukhti padahal sifat gak seukhti ukhti banget hahaha. aku nanyak deh berapa harganya bu? “80 dek” dalam hatiku wah mahal banget, aku nawar murah deh “70 yaa atau 75” awalnya ibunya gak mau tapi gak lama banget tiba tiba aja mau “ia 75 dek” 

terus tiba tiba ibu itu bicara lagi “dek cocok sekali pake ini kerudung kayak ukhti ukhti saya mau sekali pakai kerudung begini banyak kerudung saya begini tapi sayangnya masih belum ada niat mau pakai kerudung yang besar kayak gini yaa semoga adek bisa makai terus kerudung besar kayak gini” jujur aku langsung malu malu, aku tau gimana sifat dan hatiku sebenarnya rasanya aku mau bilang sama ibunya “aduh bu saya gak sealim yang ibu bayangkan, tapi kalo itu doa yaa semoga aamiin” 

aku langsung ingat waktunya masuk kuliah aku mencoba untuk berhijab dan mempertahankan hijabku tapi aku juga pernah melepaskannya dan kembali untuk mempertahankannya dan sekarang aku mengaitkan dengan bantuan dari Allah, Maksudnya gini aku mencoba untuk mempertahankannya hijabku aku sebelumnya mikirnya kan aku mesti beli kerudung langsung yang panjang biar gak rempong makenya dan biar lebih sering make kan kalo agak rempong pake kerudungnya pasti bakalan rada males make kerudungnya ya kan.. 

jadi aku mikir kayaknya ini juga bantuan dari Allah supaya aku bisa beli kerudung itu untuk membantuku mempertahankan hijabku, dengan harga murah padahal model kerudungnya terbilang berkualitas.aku bersyukur banget karena diberikan kelancaran dalam membeli kerudung yang aku inginkan dan belajar untuk mempertahankan hijabku.
aku berterima kasih sama ibunya mau ngasih harga murah padahal barang berkualitas dan mendoakanku supaya bisa memakai kerudung yang benar benar menutup auratku bukan hijab yang malah tetap memperlihatkan aurat.

Komentar