Rindu kesederhanaan

barusan, barusan banget aku baca judul tulisannya kak Gita Savitri Devi yang artis youtuber mengenai kesederhanaan aku jadi tiba tiba ingat waktu sekolah dulu di Poso yaaa waktu TK, Mengaji, SD sampai SMA.
aku lahir di keluarga yang sederhana dimana perekenomian kami serba pas pasan dan mesti di atur dengan baik karna dirumah yang kerja hanya papa, mama ibu rumah tangga. emang sih kami keluarga kecil maksudnya cuman ada dua anak tapi namanya kebutuhan apa lagi saat salah satu anak sudah masuk sekolah pasti banyak kebutuhan dan pengeluaran yang banyak.
makanya itu mama sangat sangat membatasi uang jajan kami, mama mendidik kami jadi anak yang gak boleh boros dan manja yang dikit dikit di kasih duit, yang dikit dikit di beliin ini itu wah mama tuh gak pernah manjain kami kayak gitu, papa juga. bukannya mama pelit atau gak sayang atau krna nyatanya untuk kesenangan pribadinya (bahkan sampai sekarang) mama gak pernah memanjakan kami dengan uang. jujur aja aku yang masih kecil dulu sering banget merengek rengek minta ini itu, yang selalu iri sama mama-mamanya teman-temanku yang dengan mudahnya membelikan apapun yang mereka mau sampai-sampai aku mikirnya gak disayanglah padahal cuman itu kenapa gak dibeliin sih. tapi mama selalu ngasih tau sambil marah marah, jangan beli kalau gak penting, gak boleh manja gak boleh nuntut minta ini itu karna kita bukan anak orang kaya.. mereka itu anak orang kayak jadi aku gak boleh manja dan nuntut ini itu kayak mereka. pokoknya banyak banget nasehat mama yang lumayan keras dan tegas. jadi aku gak pernah berani minta atau nuntut sampai merengek rengek atau ngambekan kalo mama bilangnya gak usah beli ya udah mau gimana lagi.
dan disaat kakak mulai masuk SMA aku mulai sering dengar curhatan mama atau keluh kesah mama, disitu aku mulai ngerti dan gak tega ngeliat mama dan kondisi keuangan keluarga. aku jadi sadar diri aku lahir di keluarga sederhana dimana hanya ada papa yang bekerja dan mama yang mengelola keuangan, dimana semuanya serba pas pasan dan untuk kesenangan diri mama misalnya saja beli baju, mama jarang banget beli. mama lebih mementingkan beli yang penting untuk keluarga ketimbang untuk dirinya. aku sering sedih kalo liat mama mulai curhat krna pasti pusing ngurus keuangan selama sebulan sampai terima gaji lagi bulan depan.
terus saat kakak mulai berkuliah di Makassar aku semakin gak tahan liat kondisi keuangan kami, aku yakin orang lain kalo ngeliat kami mungkin mereka mengira kondisi keuangan kami normal normal aja padahal mama masih sering curhat malah aku ngerasa kondisinya semakin gak stabil, aku gak tau pengeluaran dan pembayaran yang mesti mama bayar, aku gak tau apakah gaji papa cukup atau enggak–dan aku baru tau ternyata gaji papa gak banyak dan dulu ternyata mama dengan hebatnya bisa ngatur keuangan keluarga dengan baik bahkan sampai bisa menyisihkan atau menabung untuk kebutuhan kuliah kakak. kalo aku ingat keluh kesah mama dulu aku kayak mau marah sama Allah, sama kakak dan sama papa, gak adil dan mereka gak mengerti gimana pusingnya mama soal keuangan kami dan gimana sakitnya kepala dan hati aku denger keluh kesahnya mama. aku kayak mau bilang sama kakak, kak mama udah gak ada uang gak usah di makassar lagi. sama papa juga, pa mama udah gak ada uang gak usah royal. tapi aku juga masih sering minta yang aneh aneh dan gak tau kenapa mama kadang tetap aja baik ngebliin yang aku mau. durhaka banget aku tapi syukurlah skarang kakak sudah kerja dan rezekinya ternyata lancar aku liat mama gak perlu terlalu pusing ngurusin keuangannya lagi tapi masih ada aku yang harus di kuliahin.
saat masuk dunia perkuliahan aku ngerasa banget perbedaannya apa lagi dalam hal uang. dulu waktu sekolah aku ingat waktu SD uang jajan aku cuman seribu sampai di kelas empat SD masuk kelas lima SD harga harga mulai naik jadi uang jajan aku di tambahin jadi dua ribu, aku seneng sih tapi masih tetap ngiri sama teman temanku yang punya uang jajan lima ribu, paling tinggi tujuh ribu sementra aku yang paling rendah banget, eh ada yang dibawahnya aku sama sekali gak di kasih duit jajan. aku ingat ada kok temanku yang sama sekali gak di kasih duit.
saat masuk SMP uang jajan aku naik lagi soalnya jarak SMP aku udah lumayan jauh banget, kalo SD kan dekat banget dari rumah bahkan guru manggil nama siswa make mic bisa kedengaran sampai di dapur. jadi uang jajan aku jadi 5 ribu tapi itu ada pembagiannya, empat ribu uang jajan seribunya bayar ojek tapi lagi dan lagi harga harga mulai naik, makanan di sekolah jadi serba lima ribu dan ojek ada yang naik jadi dua ribu akhirnya karna mama gak tega aku sering ngeluh soal uang jajan mama tambahin seribu jadi uang jajan aku jadi enam ribu, lima ribu makannya seribunya bayar ojek kata mama kalo ojeknya mnta bayar dua ribu aku harus maksa juga bayarannya seribu ya pak soalnya kan aku cuma anak sekolah, yaa maklum ibu ibu tetap ngirit.
masuk SMA sekolah aku kembali dekat rumah, jaraknya sama kayak SD dulu, deket banget jadi uang jajan di turunin kembali jadi lima ribu, pas banget cuman untuk makan gak bisa pake beli minum tapi untungnya minumnya gratis. terus kan aku gak butuh tukang ojek lagi. nah dulu tuh aku sempat bikin trik (sampai sekarang) mama sering nyuruh cabutin uban atau bulu ketiaknya terus aku biasanya minta di tambahin uang jajan kadang juga gak minta imbalan, terus kalo minta imbalan mama yaa mengiyakan aja katanya gini “ia nnti mama tambahin uang jajan kamu lima ribu” aku seneng dong berarti aku bsok jajannya sepuluh ribh terus mama lanjutin kata katanya “tapi itu jadi dua hari punya yaa” eh maksudnya apa ini.. kirain beneran di tambahin, ternyata tambahin maksudnya itu lima ribu yang di tambahin pakai untuk besoknya lagi, inimah namanya mama ngasih memang uang jajan untuk besoknya lagi bukan di tambahin terus nih aku juga pernah sembunyi sembunyi ngambil uangnya mama kan mama sering simpan uang sisa belanjaannya di kantong kulkas jadi kalo aku liat ada uang receh atau seribuan aku biasa diam diam ambil hehehe segitu doang beraninya atau nih ngumpulin uang receh dari hasil minta sama mama kalo aku liat di dompet mama ada uang receh aku langsung minta terus di kumpulin pake jajan besok.
tapi saat masuk perkuliahan aku di kagetkan dengan uang yang d kirim dari ortu aku. yang dulu aku cuman bisa dapet gope sekarang aku dapatnya seratusan lebih malah kalo kurang krna alasann yang logis bsa di krim lagi. aku bener bener di bikin kaget dan royal, aku emang anak royal banget. lama kelamaan aku sadar aku udah terlalu keenakan dan boros sangking kagetnya dapat uang bulanan yang banyak banget aku sering menghabiskannya sebelum pergantian bulan. aku jadi susah sendiri kadang gak berani minta lagi dan merasa berdosa tapi tetep aja gak berubah.
aku jadi sering rindu di masa sekolah dulu dimana aku gak pernah di ijinkan pegang duit banyak, gak di kasih duit banyak, yang aku sering pegang dan tau tuh gope doang gak sampai beratus ratus. kalo ada duit banyak gini dan tinggal d kota besar lagi habisnya gak tau kemana, ke kosmetiklah ke akomodasilah keshoping lah ke makanan lah dengan pengeluaran yang gak di perkirakan. kadang aku bersyukur diberikan kenikmatan ini karna apa yang aku mau bisa aku beli karna dulu aku gak bisa beli apapun yang aku mau, aku mesti ngiri dan sabar aja.
sekarang aku malah pengen kembali ke masa sekolah aku, aku yang gak dibiasain pegang uang, aku yang cuma di kasih gope, aku malah seneng dengan cara mama mendidik aku dalam hal keuangan, mama tau aku boros makanya mama gak manjain aku dalam hal uang. dan aku bisa jadi orang yang sederhana yang gak banyak maunya, yang gak royal, dan jadi sabar dan mengerti sekarang banyak banget godaan dan susah banget ngontrol diri, ada yang di mau langsung di beli karna dengan alasan ini itulah aku kadang di bikin stress karna uang, dulu sih stress juga tapi bedanya tuh gini, gak ada uang gak kebeli, stress stress dan stress tapi habis itu bisa sabar dan selesailah perkara ada uang dibeli deh akhirnya uang habis krna beli ini itu eh ujung ujungnya gak terpake atau yang dibeli udah habis akhirnya nyesel dan stress krna uang habis krna belanja yang gak jelas gak penting mau mnta gak mngkn krna bru kmarin dah di kasih gak mnta bisa bisa mati miskin susah juga klo gak ada uang apa lagi kalo ada kbthan mendadak stress lagi stress stress dan stress, perkara gak bakal selesai sampainya dapat uang uang emang bisa bikin stress kalo gak di atur secara baik aku pengen banget hidup dengan uang pas pasan aja tapi sayangnya gak bisa krna hidup butuh uang, ada nih istilahnya uang adalah segalanya sesuatu butuh uang pokoknya banyak lah istilah kayak gitu, aku setuju emang skrang harus mesti pake uang orang kencing aja bayar dua ribu, semuanya ada harganya, ada totalnya, ada rupiahnya ada uangnya.aku gak tau gimana kehidupan aku dimasa depan, gimana kebutuhan aku dan uang yang aku butuhkan.aku pernah nonton film barat yang judulnya in time kalo gak salah dimana waktu untuk hidup mereka ditentukan dari total uang yang mereka punya, kalo mau lama waktu mereka untuk hidup itu mereka mesti beli waktu itu dengan uang, waktu adalah uang dan itu sebabnya waktu sangat mahal dan uang yang dibutuhkan sangat banyak jadi hargailah uang. oh my god!aku gak bisa terlalu mendewakan uang, sumpah! aku boros karna aku mikirnya hei uang bukan segalanya aku bukannya sombong tapi aku benci banget dengan orang orang yang jadi sombong krna banyak uangnya. aku orang yang pemikir terbalik, aku royal krna aku yakin masih ada Allah yang ngatur rezeki aku, aku yakin akan ada rezeki untukku.
tapi pemahamanku sering salah, bego!.. rezeki emang udah ada yang atur tapi itu ada waktunya, ada waktunya kita punya banyak uang dan ada waktunya kita jadi kere jadi kita emang di ajarkan untuk menghemat supaya saat masa kere itu datang kita masih punya simpanan tapi masih sering boros dan tada! aku kena batunya.
hah.. aku jadi pengen hidup dimana aku cuman di kasih uang gope sama mama bukan beratus ratus setelah itu jadi urusanku gimana caranya aku atur selama sebulan.. aku jadi pengen dimana aku bisa menahan diri gak bisa beli apa apa berkat gak ada uang, terserah kata orang aku gak modis yang penting aku gak royal.

Komentar