Memulainya-

Tahun 2017 menjadi tahun terberatku karena selama ditahun itu Saya selalu galau seperti ingin menangis, kosong seperti ada yang hilang tapi Saya gak tau apa itu. Saat saya sendirian saya coba mikir-mikir apa sih yang bikin hati saya gak tenang, apa sih yang bikin saya galau selain dari mantan belum move on, apa sih yang bikin kayak mau nangis, kalo mantan yang belum move on kan udah gak bikin nangis lagi jadi ini apa? ini perasaan apa.., apa sih yang hilang.. apa ini yang hilang.. bukan mantan karena kan masih hidup jadi apa sih.. apa yang hilang ini.

Tapi Saya tidak pernah menyadarinya padahal saya tahu bahwa saya telah jauh dari Allah tapi saya gak sadar dan tidak pernah terpikir kegalauanku, kesedihanku, kekosonganku, yang hilang itu karena saya telah jauh dari Allah. Kegalauanku itu karena saya telah jauh dari Allah, sedihku karena saya telah jauh dari Allah, kekosonganku karena telah jauh dari Allah dan yang hilang itu adalah Allah di hatiku, itulah yang hilang bukan mantan

Selama itu saya merasa galau bahkan semenjak saya merantau saya mulai jauh dari Allah tapi Allah masih sabar sama Lia, Allah masih setia nunggu Lia, Allah tetap peduli sama Lia, Allah selalu ngasih kode sama Lia, Lia.. Allah rindu jadi kegalauan kamu itu sama kayak Allah, Allah galau karena Lia sudah jauh sama Allah dan biar Lia peka Allah ngasih kegalauan itu biar Lia peka, tapi Lia lama banget pekanya tapi Allah tetap sabar, Allah tetap nunggu karena Allah sayang sama Lia. Sangking sayangnya Allah sama Lia, Lia malah ngerasa Allah enggah pernah ngasih teguran diluar kemampuan Lia, hidup Lia ditempat perantauan masih dalam kemampuan Lia, Allah sangat baik dan ngerti Lia

Semenjak tahun 2016 mungkin karena sudah memasuki umur dewasa dimana usia mulai mencari jati diri.. ya mulai di tahun itu saya mulai merasa kebingungan dengan diriku, mulai bertanya-tanya tentang diriku, tentang masa depanku, tentang apa yang sedang saya kerjakan sekarang, tentang planningku dimasa depan, dan tentang agamaku. Saya merasa sangat kurang pengetahuan agamaku. Ia saya Islam tapi yang saya tahu hanyalah sholat, ngaji, puasa dan Dosapun yang saya tahu itu hal yang dilarang tapi saya tidak tahu kenapa dilarang itulah sebabnya saya masih berbuat dosa, saya bisa ngaji tapi hanya sekedar bisa tanpa memperbaiki bacaan dan tanpa mengetahui apa artinya, saya bisa puasa tapi hanya sekedar menjalankan puasa itu hanya karena tidak mau dimarahi. Disaat itulah saya mulai bingung tapi kebingungan itu hanya beputar dikepalaku tanpa mencari tahu hingga akhirnya hilang dari kepalaku dan saya tidak pernah mencari tahu agamaku, hingga berjalan di akhir tahun 2017.

Saat saya kembali down, saya ingat saya pernah merasa dekat dengan Allah saat saya sekolah, saya tersenyum dalam hati yaa senang dan bersyukur bahwa saya pernah berada dimoment itu.. bahagia sekali, padahal waktu itu cobaan yang saya rasa berat sekali tapi saya malah merasa tenang karena saya berdoa pada Allah.

Saya takut kalau saya kembali ke setengah dari tahun 2014 hingga 2017 itu karena itu adalah tahun jahiliahku, tahun yang semestinya saya diberikan azab, tahun seharusnya saya dilaknat tapi Allah itu Maha Baik, lagi dan lagi Allah itu Maha Sabar, ternyata benar Allah nunggu saya, terima kasih ya Allah.

Saat saya meninggalkan sholatku, saya rasa saya sedang dilaknat dan saya takut Allah mengeraskan hatiku dan Dia lah yang menjauh. Saya takut kalau akhirnya Allah lah yang menjauh. Ya Allah.. ku mohon jangan.

Komentar