Nasihat Orang Tua

Panggil saja bapak ini, Beliau. Beliau bekerja di kantorku.

Sebelumnya saya belum pernah bertemu dengan Beliau bahkan namanya saya tidak tahu. saya hanya tidak sengaja mendengarkan cerita dari Kakak ketika bercerita sama mama dan karena berhubung Pak Makmur sebagai nasabahnya Kakak jadi mereka cukup akrab, terlepas dari status Nasabah.
waktu itu saya pergi melamar kerja tanpa sepengetahuan kedua orang tua juga kakak. berhubung kakak sedang ada tugas diluar kota dan Papa menyuruhku ke Bank jadi sekalian saja saya berlasan ingin keluar jalan-jalan padahal saya mampir sebentar ke dua Instansi sambil menenteng dua amplop coklat yang sering digunakan untuk menyimpan berkas lamaran kerja.
saya lumayan cemas takut berbuat kesalahan apalagi kalau sampai ada wawancaranya. tapi untunglah dua instansi yang saya datangi menyambut dengan baik. Dikali pertama saya datang ke kantor bertepatan dengan beliau keluar dari ruangannya. lumayan lama diwawancarai akhirnya saya keluar dari ruangan beliau.
kesan pertamaku bertemu beliau sungguh aneh rasanya, wajah beliau begitu familiar. entah saya pernah bertemu beliau tapi tidak tahu dimana, mungkin saya pernah bermimpi beliau, atau karena ada orang yang wajahnya mirip dengan beliau.. tapi serius loh wajah beliau mirip sekali dengan wajah dosen Tata Negara tapi yang paling anehnya saya ngerasa dejavu. melihat wajah beliau, masuk dikantor, melihat orang-orang dikantor itu..
entah ini benar dejavu atau karena wajah beliau mirip dosen saya.
sudah enam bulan saya kerja disana.. saya mendapat nasihat dari beliau. menurut saya mendapat nasihat dari orang tua dan kisah-kisah mereka itu hal yang luar biasa. patut didengar dan kita harus berbangga bisa mendengarnya. saat orang tua sudah memberi nasihat maka dengarlah dengan baik, karena mereka hidup lebih dulu, hidup lebih lama jadi mereka lebih bijak dari kita yang baru separuh menjalani hidup. ketika mereka berkisah maka dengarkanlah, walaupun hidup mereka tidak bisa kita samakan dizaman modern tapi kisah mereka bisa dijadikan pembelajaran dimasa depan.
dinasihat pertamanya disaat saya mendapatkan rezki. beliau ngasih ilmu supaya rezki yang orang kasih ke kita berbalik jadi keberkahan sama orang yang ngasih itu dan rezki kita tetap lancar.
jadi kalau ada orang ngasih rezki (bukan hanya berupa materi) baca Ayat Al-Qur’an yang ke 54 di Surah As-Sad.



Insha Allah rezki berbalik berkah orang yang ngasih itu dan rezki kita lancar aamiin allahumma aamiin ya Allah.
oh yaa beliau juga bilang, kalau mau rezki lancar buat tabungan haji. sedikit demi sedikit sisihkan uang untuk berhaji. insha Allah rezki akan datang dari sana juga.
lalu berminggu kemudian beliau ngasih ilmu lagi. ilmu ini beliau kasih karena ada kerabat di kantor yang mertuanya meninggal, sayangnya pasangan suami istri ini tidak bisa bertemu orang tuanya disakaratul mautnya.
beliau pun bercerita bagaimana pengalaman hidup orang-orang disekitarnya yang tidak bisa bertemu ketika orangtuanya sakaratul maut. menyesal dan sakit yang dirasakan. jadi beliau ngasih tahu ilmunya lagi, berharap hal ini bisa diterapkan nantinya..
yang saya ingat beliau bilang disetiap sujud terakhir berdoalah doa selamat lalu berdoa lagi doa kedua orang tua dan doa-doa lainnya untuk orang tua kita.



kita tidak boleh meremehkan doa. untunglah saya sudah hafal diluar kepala doa selamat, karena kebiasaan waktu sekolah menengah pertama setelah yasinan saya akan menutupnya dengan doa selamat dan ayat kursi.
nasihat beliau lagi yang masih terekam jelas dikepalaku ketika beliau berulang tahun dikantor. mungkin kalimat ini dianggap biasa saja tapi saya bersyukur bisa mendapat nasihat beliau ini
Semakin tua kita seharusnya semakin bisa dengan tenang menghadapi masalah tidak perlu marah-marah atau membuat masalah semakin besar.

Komentar