Tembang Kenangan; Keluarga Baru di Tahun 2019







Diawal tahun 2019 akhirnya saya diterima kerja walaupun status masih honor tapi saya bersyukur banget karena disaat teman-teman belum dapet kerja alhamdulillah saya udah dapat yaa setidaknya udah punya penghasilan sendiri walaupun tidak banyak.
singkat cerita bagaimana bisa diterima kerja, akhirnya saya mulai bekerjalah di kantor ini. saya dimasukan dibidang yang mengurusi pendidikan berbasis islam.
Waktu pertama kali ketemu sama mereka serius saya kayak dejavu lagi, entah kenapa wajah mereka tuh familiar banget, entah karena pernah ketemu atau karena memang dejavu tapi kalian bisa bayangkan bagaimana rasanya dejavu itu. jadinya tuh kayak punya keakraban yang lama banget sama mereka padahal belum pernah ketemu. dibeberapa minggu kerja dan kejadian yang terjadi dikantorpun rasanya masih dejavu.
nah jadi diruangan saya ini, kepala seksi diruanganku disapa pak Azhar, terus bapak yang disebelah kiri itu staff juga pak Sofyan tapi ibu ibu diruangan manggil ompi. sebelah kiri pertama itu kak anti, usianya udah 30an udah punya anak satu, sebelahnya itu mbak Nur udah punya cucu satu dan beliau yang paling tertua diruangan kayaknya umurnya udah 40an, sebelah kanan itu kak mila udah punya anak 3 dia tertua kedua diruangan tentu saja setelah kepala seksi pak Azhar dan yang terakhir disebelah kak mila itu kak fitri dia termuda diruangan tapi udah punya anak dua.
ibu-ibu itu waktu hari pertama saya masuk ruangan mereka maunya dipanggil mbak dan kakak saja katanya mereka juga masih muda hahahaha. padahal saya nda enak dan jadinya masih kaku gitu manggil mereka mbak dan kakak tapi lama kelamaan jadi biasa.
awalnya saya pikir bakal jadi hal yang kaku dan membosankan satu ruangan dengan orang tua semua. ternyata ekspektasi saya salah, mereka orang tua yang sama asiknya dengan teman sebayaku. malahan lelucon mereka sama lucunya dengan teman-teman sampai-sampai saya geleng-geleng kepala.
saya pikir ketika saya dikelilingi para orang tua saya akan ikut jadi tua sebelum waktunya tapi saya salah lagi, mereka itu orang tua gaul. terbukti dengan beberapa perjalanan yang sering kami lakukan sama-sama.
selama bekerja diruangan ini kami sering melakukan perjalan dinas untuk monitoring diwilayah kerja kami. perjalanan paling sering tuh ke pendolo, Juli kemarin pertama kaliku ke Napu dan bulan september kemarin pertamaku yang paling jauh dengan mereka ke Manado.
Seru!! seru bangetlah!!
siapa bilang perjalan dengan orang tua akan membosankan, seperti yang saya bilang tadi mereka itu gaul didalam mobil pribadi kepala seksi mereka ikut bernyanyi mengikuti lantunan lagu yang diputar. bayangkan saja nih perjalanan dua hari ke manado kami tempuh tanpa istirahat, kami hanya berhenti ketika waktu sholat dibarengi dengan makan lalu ketika mendekati subuh kami akan beristirahat dimasjid sambil menunggu adzan subuh berkumandang.
saya lebih suka perjalanan seperti ini.. perjalanan yang panjang. mbak nur pun bilang “perjalanan akan mempererat persaudaraan kita” saya setuju mbak!

Komentar